Berpacu Dengan Waktu untuk Mengatasi Pandemi Korona

| Kamis, 02/04/2020 11:30 WIB
Berpacu Dengan Waktu untuk Mengatasi Pandemi Korona Muhammad Iksan.

*Oleh: Mark Schultz, Philip Stevens dan Muhamad Iksan

RADARBANGSA.COM - Dengan sekitar sepertiga dari populasi dunia mengalami lockdwon, peradaban duniawi sangat membutuhkan pengobatan baru untuk mengubah arus melawan pandemi Corona. Harapn kita titipkan pada koordinasi yang solid antara pemerintah dan sektor swasta.

Pemerintah dan sektor swasta memiliki peran penting di sini. Dengan keahlian yang tak tergantikan dalam riset praktis, uji klinis, manufaktur dan distribusi, sektor swasta sangat tahu bagaimana mengambil langkah cepat dari laboratorium ke bangsal perawatan.

Kepemimpinan di sektor publik, sementara itu, dapat mengarahkan sumber daya di mana yang dibutuhkan, mengatasi hambatan dan melakukan upaya terkoordinasi. Secara global, para peneliti berlomba untuk mengembangkan teknologi untuk menyembuhkan penderita Covid-19 dari perawatan intensif dan memungkinkan sistem kesehatan untuk mengatasinya.

Usaha tak kenal lelah bagi penyembuhan dan pengobatan untuk meringankan covid-19 dalam beberapa minggu, dan kemungkinan keluarnya vaksin dalam waktu 18 bulan. Kerja sektor swasta meningkat untuk covid-19 ialah riset dan pengembangan obat skala jumbo. Sekurangnya 20 perusahaan telah melakukan uji klinis perawatan potensial menyembuhkan, dengan perlombaan ketat menuju titik akhir untuk menemukan vaksin melibatkan enam perusahaan farmasi.

Banyak pemerintah telah berkomitmen untuk mempercepat legalisai obat untuk perawatan yang sangat dibutuhkan. Brasil misalnya menghilangkan hambatan peraturan dengan beban berlebih bagi persetujuan untuk obat-obatan di pasar mereka.

Kami berharap negara lain akan mengikuti. Menjadi krusial bagi otoritas kesehatan publik yang mengumpulkan data, berbagi informasi penting, dan terus mengarahkan perawatan pertama di mana mereka paling dibutuhkan. Koordinasi publik-swasta akan memberi kita peluang untuk berpacu mengalahkan waktu. Namun kita juga mendengar kampanye oleh Lembaga Penggiat kesehatan seperti Médecins Sans Frontières dan lembaga seperti South Center yang menekan pemerintah ke sudut yang berbahaya.

Mereka menyerukan baru peraturan baru untuk menyita hak kekayaan intelektual (IP) secara preemptive dari setiap pengobatan coronavirus yang masih harus disempurnakan, dengan harapan bahwa pengobatan akan gratis untuk semua. Seperti perspektif jangka pendek yang mendominasi. Negara-negara seperti Kanada, Chile, Ekuador, dan Israel telah sudah pindah ke menangguhkan hak paten untuk pengobatan dan perawatan Covid-19 seperti obat-obatan lainnya.

Krisis menuntut upaya luar biasa, tetapi tindakan model populis ini berisiko merusak sistem global untuk mengembangkan dan memberikan perawatan yang mendesak. Misalnya, produsen obat-obatan harus menghabiskan jutaan dolar untuk meningkatkan produksi untuk perawatan terbaru.

Namun pilihan ini penuh dengan risiko komersial. Kenneth Kaixin, Direktur Pusat Tufts untuk Studi Pengembangan Obat, mengatakan: "Anda tidak ingin berinvestasi banyak dalam pembuatan sebelum Anda tahu Anda akan memiliki obat di pasar. (Namun) Anda ingin memastikan Anda dapat memproduksi sebanyak yang dibutuhkan, mungkin ratusan ribu dosis dibelakang hari. "

Kepemilikan intelektual memungkinkan perusahaan untuk memobilisasi sumber daya untuk ini besar kepad manufaktur dan rantai pasokan investasi dan mengelola risiko. Kepemilikan intelektual juga penting untuk mengubah ide yang menjanjikan menjadi perawatan nyata. Dr.Derrick Rossi seorang pendiri Moderna, sebuah perusahaan biotek muda yang membawa vaksin Covid-19 potensial pertama ke uji klinis dalam waktu singkat. Kami bertanya kepadanya baru-baru ini apakah pemerintah dapat menggantikan sektor swasta dalam memberikan perawatan kepada pasien. Tanggapannya sangat jelas:" Tidak Mungkin"

Mendanai penelitian dasar adalah kunci, tetapi hal itu baru permulaan. “ Seorang akademis umumnya bagus di bidangnya dan sains mendasar. Sayangnya mereka belum tentu cocok untuk mengembangkan obat untuk pasien” kata Dr Rossi. Begitu pula pemerintah tidak memiliki keahlian, fasilitas atau sumber daya untuk mengambil pengobatan baru, dan mereka biasanya tidak bisa menoleransi risiko kehilangan sejumlah besar uang pada percobaan yang sering tidak berhasil.

Kehadiran dan keberadaan kepemilikan intelektual telah membuat respon yang cepat untuk Covid-19 oleh sektor swasta. Perusahaan yang mencari kembali obat lama diportofolio paten mereka yang mungkin tidak pernah membuatnya . Yang lain sedang menyelidiki penempatan ulang obat-obatan yang ada untuk penyakit lain. Dalam jangka pendek, mereka menawarkan harapan terbaik dari pengobatan Covid-19 yang efektif.

Hak intelektual belum menghalangi sejauh ini. Inggris tak lama akan membuat jutaan tes Covid-19 dengan biaya yang minimal. Investigasi lebih mendalam terhadap kegunaan cloroquine, obat malaria yang patennya telah lama kadaluwarsa.

Obat HIV yang menjanjikan telah memperoleh lisensi untuk produksi generik global oleh pemiliknya di negeri Paman Sam. Dan banyak dari obat-obatan lain yang sudah ada yang sedang ditata ulang untuk Covid-19 tanpa hak paten. Sektor swasta memobilisasi bukan untuk harga saham mereka, tetapi karena tindakan ini dalah hal yang benar untuk dilakukan. Tetapi menghapus kepemilikan intelektual hanya akan menyuntikkan ketidakpastian ke dalam gambaran yang sudah sulit.

Teknologi akan memainkan peran kunci dalam memungkinkan kita untuk kembali ke kehidupan normal kita. Namun kita perlu pemerintah yang hadir untuk memimpin dan tidak mengganggu dengan ide-ide yang kontraproduktif.

*Mark Schultz adalah Goodyear Tire & Rubber Company dalam bidang Hukum Kekayaan Intelektual, Profesor di Fakultas Hukum Universitas Akron.

*Philip Stevens adalah Direktur Eksekutif Geneva Network , Inggris.

*Muhamad Iksan adalah Peneliti Senior Paramadina Public Policy Institute , Indonesia

Tags : COVID-19 ,