Gus Imin Perlu Membentuk Kelompok Master Mind

| Kamis, 22/08/2019 12:51 WIB
Gus Imin Perlu Membentuk Kelompok Master Mind Ketua Umum PKB, Abdul Muhaimin Iskandar memberi sambutan dalam pembukaan Muktamar PKB 2019 (dok Youtube NU Channel)

JAKARTA, RADARBANGSA.COM - Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) akan lebih cepat tumbuh kuat bila di sekeliling Gus Imin (panggilan Abdul Mihaimin Iskandar) ada kelompok Master Mind. Yanuar Prihatin mengusulkan gagasan ini sebagai respon atas hasil Muktamar PKB yang baru saja usai di Nusa Dua Bali.

Yanuar menambahkan, pola baru manajemen partai adalah keniscayaan untuk merespon perubahan lingkungan yang bergerak sangat cepat. Dan ini akan menjadi contoh hebat untuk dunia politik Indonesia.

“PKB sangat mungkin untuk memulai langkah terobosan ini,” ujarnya dalam keterangan tertulis kepada redaksi radarbangsa.com, Kamis, 22 Agustus 2019.

Salah satu keputusan penting Muktamar PKB dibuka oleh Presiden Joko Widodo ini adalah kuatnya keinginan untuk membangun dan mengembangkan PKB sebagai partai modern.

Apa itu partai modern? Salah satu ciri penting partai modern terletak pada model pengelolaannya. Model lama itu bersifat konvensional dan politis.

“Model baru lebih fokus pada kinerja, produktivitas, capaian target, kontinuitas branding yang terpola tunggal, serta mensyaratkan kompetensi unik para pelakunya sebagai kekuatan utama pertumbuhan partai,” jelas Yanuar yang pernah menjabat Ketua DPP PKB periode 2014-2019 ini.

Model ini bisa diterjemahkan dalam formula struktur partai yang bersifat fungsional, sektoral, fleksibel dan mencerminkan secara utuh visi dan misi yang hendak diraih partai, sekaligus mereplikasi tujuan besar nasional.

“Gagasan Gus Imin untuk menciptakan semacam jabatan Direktur Eksekutif sebagai pengganti Sekjen adalah terobosan manajerial yang menarik dan penting,” tegas Yanuar yang juga dikenal sebagai motivator.

Ketika ada Direktur Eksekutif, lanjut Yanuar, maka seluruh performance partai akan dititikberatkan pada kinerja, produktivitas, soliditas tim dan kompetensi diri. “Partai akan lebih kencang lari bila diisi orang-orang yang lebih peka pada kinerja dan produktivitas, bukan pada jabatan dan kekuasaan,” tuturnya.

Untuk akselerasi model baru manajemen partai ini, Gus Imin akan lebih kokoh bila membentuk pula kelompok Master Mind di sekelilingnya. Master Mind adalah kelompok ahli dari berbagai latar belakang yang secara berkala bertemu untuk membahas berbagai topik unggul dan strategis, baik yang bersifat mendesak maupun berjangka panjang.

“Ini semacam think thank yang terkait dengan kompetensi para anggota Master Mind ini,” tambah Yanuar.

Ia menegaskan kelompok Master Mind ini adalah individu bebas yang direkrut karena keahliannya, bukan karena representasi politiknya.

Menurutnya, hari ini dan ke depan, di DPP PKB harus ada individu-individu di sekeliling Gus Imin yang sungguh-sungguh mengerti soal ekonomi makro, ekonomi mikro, ahli perbankan, entrepreneurship, perpajakan, ahli pariwisata, teknik sipil, informasi teknologi, digital marketing, pendidikan, seni kreatif, infrastruktur, ahli pedesaan, komunikasi internasional, dan seterusnya.

Gus Imin bersama kelompok Master Mind ini akan lebih fokus pada isu-isu besar, penting dan sttategis tentang Indonesia baru yang maju dan jaya. “Urusan teknis, administratif, program, kegiatan, branding partai dikelola oleh Direktur Eksekutif yang juga terkoneksi dengan kelompok Master Mind ini,” terang Anggota Komisi 2 DPR RI ini.

Pembaruan manajerial ini lebih memungkinkan beban pikiran dan pekerjaan tidak bertumpuk pada Ketua Umum. "Saatnya sekarang mendorong Gus Imin tumbuh lebih besar tanpa direcoki urusan-urusan remeh temeh, teknikal dan jangka pendek belaka," pungkasnya.

Tags : Gus Imin , PKB , Master Mind , Yanuar Prihatin

Berita Terkait