Ekonomi Serba Sulit Akibat Pandemi, Gus Muhaimin Minta Semua Pihak Waspada

| Selasa, 13/07/2021 19:49 WIB
Ekonomi Serba Sulit Akibat Pandemi, Gus Muhaimin Minta Semua Pihak Waspada Ketua Umum DPP PKB Abdul Muhaimin Iskandar atau Gus AMI saat memberikan sambutan di acara perayaan Harlah PKB ke22 di DPP PKB (foto: Dokumen PKB)

JAKARTA, RADARBANGSA.COM – Pandemi Covid-19 yang sudah berlangsung lebih dari setahun berdampak buruk pada kondisi perekonomian masyarakat. Apalagi belakangan jumlah kasus Covid-19 yang terus meningkat, ditambah dengan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat sejak tanggal 3-20 Juli 2021 sehingga sebagian kelompok masyarakat tidak bisa bekerja dengan efektif. Akibatnya, kondisi perekonomian masyarakat tidak stabil.

Wakil Ketua DPR Bidang Korkesra Abdul Muhaimin Iskandar (Gus Muhaimin) mengatakan, dalam kondisi pandemi yang serba sulit saat ini, ada sejumlah hal yang perlu diantisipasi. Selain persoalan kesehatan, juga kondisi perekonomian masyarakat.

”Pertama akibat pandemi ini pasti ekonomi akan berantakan, pasti ekonomi akan sulit dari logika tahapan-logika pandemi ini. Logika misalnya sekarang PPKM Darurat ini berakibat pada matinya beberapa segmen bisnis tertentu,” kata Gus Muhaimin dalam keterangan tertulisnya, Selasa (13/7/2021).

Di sisi lain, kata Gus Muhaimin, recovery ekonomi secara makro juga belum bisa diandalkan. ”Nah kalau krisis berubah menjadi resesi, kalau resesi berubah menjadi kekalutan ekonomi maka kita harus waspada. Kewaspadaan ini menyangkut bagaimana kita harus bangun solidaritas, bangun kebersamaan, bangun semangat gotong-royong, bahu-membahu, terutama kita pikirkan keluarga kita, kita pikirkan masyarakat kita agar tidak menjadi korban resesi,” tuturnya.

Kedua, kata Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini, hal yang harus diantisipasi jika pandemi ini tidak bisa segera diatasi dalam waktu cepat adalah mau tidak mau, pola budaya masyarakat harus ikut berubah. ”Kultur kita harus kita ubah dengan menggunakan cara new normal. Protokol kesehatan yang disiplin, dan juga cara-cara baru,” katanya.

Gus Muhaimin mencontohkan kebiasaan di kalangan Nahdliyin yang biasa mencium tangan para kiai sebagai bentuk penghormatan kepada guru, saat ini harus diubah. ”Kepada para kiai yang sudah sepuh, saya kitra tidak usah dicium tangannya dulu. Salaman cuku di dada supaya beliau-beliau ini kita jaga. Kita cinta beliau, ingin cium beliau, ingin bersalaman dengan beliau, tetapi untuk sementara waktu sebelum pandemi ini berakhir, kita ubah tradisi untuk mengantisipasi,” urainya.

Hal ketiga, kata cucu salah satu pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Bisri Syansuri ini, melalu tradisi dan kultur baru, saat ini para kiai dan ulama juga menghadapi perjuangan agama yang berbeda keadaaanya. ”Suasana keimanan masyarakat juga berubah, cara pandang keagamaan juga berubah, tantangan dakwah kita juga pasti berubah. Ini membutuhkan keseriusan kita,” tuturnya.

Karena itu, Gus Muhaimin berpesan kepada jajran Dewan Syura DPP PKB untuk menyiapkan langkah dakwah yang benar-benar solutif dan memberikan jalan perbaikan, sekaligus memberikan harapan baru kepada umat Islam di Tanah Air.

”Masih saja sebagian umat Islam belum bisa menerima keadaan pandemi ini. Kemarin saya ketemu beberapa pengurus MUI Pusat, mereka menyampaikan kegelisahannya ada dua kubu kelompok yang sangat keras antara yang tidak percaya Covid-19 dan terus melakukan kampanye. Diisi lain ada yang menganggap MUI hanya berpihak kepada pemerintah, dan pemerintah kehilangan legitimasi, kehilangan kepercayaan,” katanya.

Dalam kondisi kepercayaan masyarakat yang menurun, tutur Gus Muhaimin, peran para tokoh agama menjadi sangat penting untuk mengatasi keadaan yang sulit ini.

Tags : Gus Muhaimin , PKB , PPKM Darurat